Empat musketeer dunia tenis

Empat musketeer dunia tenis

Di Prancis abad ke-17 dan ke-18, orang yang menjadi anggota keluarga kerajaan dan ditunjuk sebagai pengawal disebut sebagai musketeer. Biasanya, orang mengaitkan kata “musketeer” langsung dengan novel terkenal Alexander Dumas, The Three Musketeers. Ceritanya berkisar pada kehidupan empat musketeer – D’Artagnan, Athos, Armais dan Porthos. Klasik sangat populer di abad ke-20 dan masih dianggap sebagai salah satu karya sastra terbaik sepanjang masa.

Sebuah film yang diadaptasi dari novel ini dibuat pada tahun 1920-an. Selama fase ini, Prancis mencicipi kejayaan Piala Davis selama enam kali berturut-turut dari tahun 1927 hingga 1932. Empat petenis yang berperan penting dalam merebut Piala Davis untuk negaranya selama fase ini kemudian disebut sebagai “The Four Musketeers”. ” Kuadran terdiri dari Jean Borotra, Jaques Brugnon, Henri Cochet dan Rene Lacoste. Era empat penembak berlangsung dari tahun 1926 hingga 1933.

JEAN BOROTRA

Jean Borotra dikenal sebagai “The Bounding Basque.” Ini karena keterampilan akrobatik dan gerakan cepatnya melintasi lapangan. Ia memenangkan 19 gelar grand slam yang meliputi gelar tunggal, ganda, dan ganda campuran. Borotra bermain untuk tim Piala Davis pada tahun 1922, 1924-37 dan 1947. Dia hanya tertinggal satu pukulan dari set kotak karir karena dia gagal memenangkan Kejuaraan AS Terbuka. Dia mencapai final di AS Terbuka pada tahun 1926 tetapi tidak dapat merebut gelar. Meski memenangkan 69 gelar tunggal termasuk 19 gelar grand slam, Borotra tidak pernah memegang posisi numero uno di tunggal. Dia ditempatkan setinggi No.2 pada tahun 1926. Meskipun, di nomor ganda, dia berhasil mencapai posisi No.1 Dunia pada tahun 1925. Komite International Fair Play yang setiap tahun mengakui prestasi para pemain, membagikan “Jean Borotra World Trofi Permainan yang Adil.”
“Satu-satunya penyesalan yang mungkin saya miliki adalah perasaan bahwa saya akan mati tanpa cukup bermain tenis.”

JACQUES BRUGNON

Dianggap luas sebagai salah satu pemain ganda terbaik sepanjang masa, Jacques “Toto” Brugnon menjadi kapten tim Piala Davis Prancis selama enam tahun. Brugnon hanya memenangkan satu gelar grand slam tunggal pada tahun 1921, Prancis Terbuka. Ia memenangkan 10 gelar grand slam ganda dan 2 gelar ganda campuran (bersama Suzanne Lenglen). Dia memainkan 20 Kejuaraan Wimbledon di mana hasil terbaiknya datang pada tahun 1926 ketika dia mencapai semifinal. Pada tahun 1927, ia mencapai peringkat tunggal tertinggi dunia No.9. Turnamen terakhir yang dimainkan Brugnon adalah di Wimbledon 1948.

RENE LACOSTE

Rene Lacoste membawa bersamanya sebuah cerita yang harus diketahui oleh setiap penggemar tenis. Pada tahun 1927, di salah satu turnamen Piala Davis, Kapten Tim Piala Davis Prancis bertaruh dengan Lacoste. Taruhan yang dipegang adalah koper kulit buaya jika Lacoste berhasil memenangkan pertandingan tertentu. Saat Lacoste menang, dia diberi koper. Belakangan, ia juga diberi blazer yang dibordir logo buaya. Lacoste mengenakan ini di banyak pertandingannya. Pada tahun 1929, Lacoste memperkenalkan Kaos Tenis Lacoste yang sekarang terkenal. Selain disebut “Buaya”, Lacoste juga terkenal sebagai “Mesin Tenis”. Ini karena Lacoste terkenal dengan permainan dasar taktisnya. Pada tahun 1926 dan 1927 ia menduduki peringkat Dunia No.1. Lacoste memenangkan 7 gelar tunggal dan 3 gelar ganda. Dia adalah bagian dari Tim Piala Davis 1927 dan 1928.

HENRI KOCHET

Di Klub Tenis Lyon, putra seorang penjaga lapangan berperan sebagai pemungut bola. Saat tidak bertugas, dia biasa berlatih olahraga tenis. Beberapa dekade kemudian, Henri Cochet dikenal sebagai “Ball Boy of Lyon”. Henri Cochet menduduki peringkat No.1 Dunia dari tahun 1928 hingga 1931. Dia memenangkan total 53 gelar. Judul-judul itu termasuk 5 gelar Prancis Terbuka, 2 gelar Wimbledon, dan 1 gelar AS Terbuka. Henri Cochet juga pemain ganda yang luar biasa. Ia memenangkan 3 gelar Prancis Terbuka dan 2 gelar Wimbledon di kategori ganda berpasangan dengan Jacques Brugnon. Bersama Eileen Bennett, Cochet memenangkan tiga gelar grand slam ganda campuran. Cochet terkenal karena kemenangan Wimbledon 1927 di mana ia tertinggal 2 set di perempat, semifinal, dan final, namun berhasil lolos untuk mengangkat gelar. Dari ketiganya, pertandingan yang paling diingat adalah perempat final di mana Cochet tertinggal 5-1 pada set ketiga dan Bill Tilden melakukan servis untuk pertandingan tersebut. Setelah 15 semua, Cochet kemudian memenangkan tujuh belas poin untuk merebut set 7-5. Dia kemudian memenangkan dua set berikutnya dan menjadi bagian dari apa yang dikatakan sebagai salah satu upaya paling heroik dalam sejarah tenis.

Untuk menghormati empat musketeer, trofi Roland Garros diberi nama Coupe des Mousquetaires. Dalam saga tenis saat ini, French Press menyebut The New (four) Musketeers : Jo-Wilfred Tsonga, Richard Gasquet, Gael Monfils dan Gilles Simon. Sejak peringkat komputer ditetapkan pada tahun 1973, pertama kali 4 orang Prancis berhasil mencapai peringkat 20 besar terjadi pada tahun 2008. Empat pemain yang sama mengulangi prestasi ini pada pertengahan 2011, awal 2012, dan awal 2016.

Author: Timothy Peterson